Gimana sih Cara Belajar Efektif yang “FUN” sampai Bikin Kita Ketagihan?!

  • 1
    Share

Cara Belajar Efektif

Selain cara belajar efektif, artikel ini juga mengupas tentang tujuan, motivasi, masalah, dan kesalahan dalam belajar (beserta solusinya).

Belajar itu ternyata ada caranya. Learning how to learn, istilah kerennya.

Ini penting banget, supaya kita nggak salah langkah dalam belajar. Nggak buang-buang energi dan waktu di koridor yang keliru.

Mungkin kita sering ngalamin. Belajar mati-matian, ngelawan rasa malas, tapi tetep aja. Kita seperti nggak dapat apa-apa. Atau yang lebih parah, nilai kita tetep stagnan nggak naik-naik. Ancur malah 🙁

Dalam artikel ini, saya bakalan banyak ngebongkar kebiasaan-kebiasan lama. Yang mungkin jadi penyebab kenapa kita masih belum bisa ngerasain serunya belajar.

Barulah di sesi akhir, ada setidaknya metode yang bisa kamu pakai juga. Supaya proses belajar bisa lebih terarah dan kamu nggak ngerasa sia-sia lagi.

So, ini dia.

Sebelum coba cara belajar efektif, ada 3 hal yang harus kamu ngerti dulu

Sebelum kita ngobrolin soal cara-cara belajar efektif, mending kita bongkar dulu kebiasaan-kebiasaan lama.

Kebiasaan yang jangan-jangan jadi penyebab kenapa belajar itu jadi ngebosenin, penuh beban, dan bikin males-malesan buat sekadar memulainya.

Ketiga hal itu adalah:

1. Cari tau dulu: motivasi belajar kamu ada di level berapa?

Langkah pertama, kamu harus cari tau dulu, sumber motivasi belajar kamu itu sebenernya dari mana.

Kadang pas saat-saatnya kita harus belajar, kita ngerasa maleees banget buat mulai.

Tapi…

…ada saat dimana kita tiba-tiba pengeeen banget belajar sesuatu tanpa disuruh-suruh, karena emang ngerasa asik banget!

Nah, hal ini erat kaitannya sama motivasi belajar.

Jadi, menurut Edward Deci, dalam Self-Determination Theory yang digagasnya, motivasi belajar itu ada lima level.

a. Level #1 External

Motivasi di level ini paling butuh kontrol dari luar.

Biasanya berupa reward.

Reward yang diberikan kadang nggak ada hubungannya sama belajarnya itu sendiri.

Misal, “aku mau belajar karena dikasih duit 100rb sama ortu”.

Di level ini, kamu butuh dorongan dari luar berupa “sogokan”. Kalau nggak ada, kamu nggak akan mau belajar (atau mau belajar, tapi terpaksa).

b. Level #2 Introjected

Motivasi ini masih butuh kontrol dari luar, tapi nggak setinggi level 1.

Contoh, “aku mau belajar demi orangtua aku”.

Biasanya motivasi kayak gitu muncul karena pengen membalas kebaikan orangtua. Mereka yang udah ngerawat kita dari kecil dengan penuh kasih sayang. Sehingga, kita merasa bersalah kalau nggak belajar.

Jadi, di level 2 ini, kamu mau belajar karena untuk orang lain, belum untuk diri kamu sendiri.

c. Level #3 Identified

Motivasi di level ini masih butuh kontrol dari luar, tapi nggak sebesar level 1 & 2.

Biasanya, berupa nilai akademis atau ranking.

Contoh, “aku mau belajar supaya dapet nilai bagus”.

Beda sama level 1 & 2, di level ini, kamu merasa perlu belajar untuk diri kamu sendiri. Tapi tetep aja, masih ada kontrol dari luar, yakni nilai akademis atau ranking.

d. Level #4 Integrated

Di level ini, kamu udah tau nih tujuan belajar kamu lebih jauh.

Biasanya, berhubungan dengan cita-cita atau impian kamu nanti mau jadi apa.

Contoh, “aku mau belajar supaya bisa jadi arsitek”.

Kamu merasa perlu belajar karena berhubungan langsung dengan kesempatan buat kuliah di PTN terbaik, pengen karier yang bagus, pengen berguna buat nusa dan bangsa.

Kontrol dari luar sudah agak berkurang dan paling sedikit dibanding level 1-3, karena kamu udah mulai menyadari tujuan belajar kamu.

Kalau dirangkum, level 1 sampai 4 adalah motivasi ekstrinsik. Motivasi yang berasal dari luar diri kamu atau proses belajar itu sendiri.

e. Level #5 Intrinsic

Nah, di sinilah level yang paling tinggi dari motivasi belajar. Level yang nggak butuh kontrol dari luar.

Level di mana kamu mau belajar karena memang ngerasa asik.

Kamu bener-bener ngerasain kalau belajar itu “fun” saat kamu bener-bener ngerti sama apa yang sedang kamu pelajari.

Hampir mirip saat kita main game. Misalnya, game Mobile Legends atau PUBG. Kenapa kita termotivasi banget buat mainin game ini? Padahal nggak disuruh dan nggak dikasih duit?

Kuncinya adalah, kita main game karena “fun“. Kok bisa ya, kita merasa asik saat main game?

Alasannya ada 2:

  1. Nggak ada paksaan dari luar;
  2. Ada tantangan, kompetisi, identitas diri, serta reward yang seru abis buat dilewatin.

Kedua faktor tadi sebenernya juga ada di dalam proses belajar.

Kamu mau belajar karena emang kamu mau. Dorongan ini muncul dari dalam diri kamu sendiri. Kamu merasa kalau belajar itu “fun“.

Nah, reward dari belajar yang paling kuat itu bukan dari nilai/ranking, tapi dari momen saat kamu merasa asik dan ngerti banget konsepnya.

Motivasi di level 5 ini, dinamakan motivasi intrinsik. Motivasi yang berasal dari dalam diri, tanpa ada kontrol dari luar.

Motivasi belajar
(c) Zenius.net

Sekarang, tugas kamu adalah…

…cari tau motivasi belajar kamu ada di level berapa.

Sebisa mungkin kamu tingkatin levelnya. Saya bakal kasih tau triknya, silakan baca terus sampai selesai.

2. Masalah dalam belajar yang sering kita hadapi dan apa solusinya

Setelah tau motivasi belajar kita ada di level berapa, kini giliran kita membedah masalah-masalah yang sering dihadapi saat proses belajar.

Belajar efektif itu nggak mudah. Pasti selalu ada masalah dan hambatan. Kalau motivasi kita lemah, ya belajar bakal jadi aktivitas yang nggak asik dan jadi beban.

Setidaknya ada 3 masalah belajar dan solusinya yang bakal kita bahas. Yakni:

a. Males! 🙁

Ini nih yang bikin kita nggak mulai-mulai belajar. Pokoknya maleeeees banget.

Penyakit ini jadi penghambat yang besar. Belum mulai aja udah ngerasa males. Mau buka buku, udah males. Mau ngerjain tugas/PR, males juga.

Pokoknya bawaannya males aja. Nggak tau kenapa.

Kadang-kadang, sifat males ini muncul secara tiba-tiba. Dia nggak mengenal waktu. Bahkan pas mendekati ujian pun, sifat ini terus aja muncul.

Kalau dipikir-pikir, rugi juga ternyata kalau sifat males ini diturutin. Apa yang jadi tujuan kita bakalan sulit buat dicapai. Betul, nggak?

Nah, sekarang, kira-kira penyebab kita males belajar itu apa sih?

Tiap orang bisa beda-beda jawabannya.

Tapi kalau dirata-rata, jawabannya nggak jauh-jauh dari: kegiatan belajar memang dari awal udah nggak menarik, ngebosenin, nggak tau tujuan belajar sebenernya buat apa, dan seterusnya.

Sampai di sini, paham, ya?

Oke. Sekarang kita lanjut ke solusinya.

Gimana caranya supaya kita nggak males belajar? Gampang-gampang susah. Kalau kamu berhasil pakai trik ini, belajar bisa jadi seru!

Yakni: gamifaksi.

Bikin aktivitas belajar kamu jadi seseru mungkin, seperti pas main game!

Ingat kan, motivasi belajar level 5 tadi? Inti dari level tersebut salah satunya adalah gamifaksi.

Bikin seolah-olah belajar itu seperti main game favorit kamu.

Caranya gimana?

  1. Bayangin kalau ilmu pengetahuan yang kamu pelajari itu adalah misteri yang harus dipecahkan.
  2. Ciptain kompetisi dengan teman belajarmu buat saling ngerti konsep pelajaran dan latihan soalnya.
  3. Jadiin bidang yang kamu tekunin dalam proses belajar itu sebagai identitas profesi yang kamu impikan kelak di masa depan.
  4. Berikan reward dalam proses belajar kamu. Dan kalo bisa reward ini berupa hal yang kamu senangi, seperti hobi.

Kira-kira seperti itu, langkah mudah supaya kita merasakan proses belajar sebagai permainan yang seru dan penuh tantangan.

Sehingga, kalau udah seperti game, belajar itu candu! Nggak ada males-malesnya lagi. Oke?!

b. Benci sama mata pelajaran tertentu.

Banyak siswa yang benci sama pelajaran Matematika, atau Fisika. Liat angka dan rumus aja udah males duluan.

Pernah kayak gitu?

Sebenernya, kalau kita ngerti sebuah konsep pelajaran, apapun itu, pasti ketagihan buat belajar. Pasti.

Seakan-akan kita berhasil membuka kunci yang digunakan buat ke step selanjutnya. Persis saat kita bermain game.

Tapi, kenapa masih banyak yang benci sama mata pelajaran tertentu?

Jawabannya adalah…

…karena pengaruh orang-orang di sekitar kita.

Mungkin kamu pernah ngobrol sama kakak kelas tentang materi pelajaran. Dan nggak tau kenapa, tiba-tiba ada yang nyeletuk, “Anjirrrr, gue paling gak suka sama pelajaran Fisika. Banyak rumusnya! Pusing dah :(“

Bukan cuma satu atau dua orang, tapi buanyaaaak yang bilang kayak gitu. Walhasil, pikiran bawah sadar kita juga ikut-ikutan percaya sama sugesti tersebut.

Daaaan, kita ikut-ikutan ngerasa benci sama Fisika. Hal ini juga berlaku buat mapel-mapel lainnya.

Selain itu, faktor lain kenapa kita bisa benci mapel tertentu adalah cara guru mengajar yang nggak asik, gurunya galak, atau sifat-sifat lain yang sebenernya nggak ada hubungannya sama ilmu di mapel tersebut.

Sekarang, kalau kamu merasa benci sama mata pelajaran tertentu, sekarang coba pikirin solusinya.

Kira-kira apa, ya?

  1. Proaktif. Coba bikin pola pikir bahwa “Fisika itu mudah, Matematika itu asik, Ekonomi itu seru, Sejarah itu misteri” dan pikiran positif lainnya. Coba bilang sama diri kamu sendiri, semua hal itu asik buat dipelajari. Apapun itu.
  2. Cari alternatif sumber belajar. Kalau memang gurunya nggak asik atau catatan kamu kurang lengkap, ya kamu harus cari sumber lain. Terus cari-cari sumber belajar sampai kamu berhasil menemukan media belajar yang asik.

c. Semangat yang naik-turun (nggak konsisten!)

Hambatan yang nggak kalah berat adalah konsistensi kita yang belum stabil.

Pas awal-awal semangat belajar, eh jalan beberapa hari berikutnya, males lagi.

Pas awal-awal nggak berani melanggar jadwal belajar, eh jalan beberapa hari berikutnya, mulai nego-nego buat nunda.

Kenapa bisa gini, sih?

Jawabannya kurang lebih begini: komitmen kita terhadap tujuan belum kuat.

Artinya, kita belum punya self control yang bisa nahan diri untuk tidak bersenang-senang dulu.

Kita masih nego-nego sama tujuan kita. Nunda-nunda dikit. Main game bentar. Buka sosial media. Stalking mantan. Apapun itu.

Jadi, kalau kamu masih sering naik-turun semangatnya, coba deh terapin tips ini:

  1. Disiplin sama diri sendiri. Ini sakral banget sih. Ibarat kamu bikin janji sama diri kamu sendiri. Dan kalau dilanggar, kamu dapat hukuman. Sebaliknya, kalau ditaati dan berhasil konsisten, kamu dapat reward. Sesederhana itu sebenernya.
  2. Cari temen sevisi. Ini juga penting. Coba bikin temen belajar yang salah satu tugasnya adalah saling ngingetin. Kalau salah satu temen kita males, kita dorong buat nggak males-malesan. Asal jangan males semua, bisa nambah masalah berat juga tuh >.<
  3. Mulai dari yang kecil dulu. Percaya sama saya, tiap kali kamu berhasil menuntaskan sesuatu, pasti ada rasa senang dalam pikiran kita. Nagih buat nyelesain yang satunya lagi. Nah, ini nih yang harusnya kamu fokusin. Mulai aja dulu, nanti pasti ketagihan.
  4. Hindari distraksi. Sebisa mungkin kamu hindari yang namanya distraksi. Entah itu hobi, buka sosmed, main game, ketemu pacar, cari gebetan. Hindari itu pas kamu lagi belajar. Fokus aja sama temen-temen belajarmu itu. Refreshing-nya nanti, kalau udah selesai.

3. The power of curigation: Jangan-jangan ada yang salah dengan proses belajar kamu

a. Belajar cuman buat ngejar nilai akademis.

Nggak salah kok dapet nilai bagus. Justru itu jadi bukti kalau kita bener-bener ngerti konsep pelajarannya.

Cuman, yang jadi masalah adalah, prioritas.

Kalau prioritas utama kamu adalah nilai akademis, nah ini bakal berbuntut pada kesempatan buat belajar banyak hal.

Yang dipikir cuman nilai, nilai, dan nilai.

Sehingga, banyak hal lain yang justru kita tinggalin. Men, belajar itu bisa dari mana aja.

Kalau kamu hanya belajar buat ngejar nilai tinggi doang, kamu hanya akan terpaku pada salah satu indikator aja, padahal sebenarnya bukan hanya itu yang harus kamu pikirin.

Dan ciri orang cerdas bukan terletak pada seberapa banyak yang dia tau, tapi seberapa banyak koneksi ilmu yang dia miliki terhadap hal-hal di kehidupan sehari-hari.

Bukannya nilai itu nggak penting, bukan gitu.

Tapi, sekali lagi, kalau kamu prioritasin nilai doang, maka kamu akan kehilangan banyak kesempatan belajar hal baru.

Belajar hal-hal di luar sekolah yang justru itu bermanfaat buat kita. Belajar tentang gimana nerapin konsep Biologi buat dapetin pacar. Belajar tentang gimana nerapin konsep Ekonomi buat naikin penjualan.

Belajar buat ngedalemin hobi, nekunin usaha kecil, memperlebar pergaulan, menaikkan status dan relasi, cari mentor, dan banyaaaaak banget hal yang harusnya dipelajarin.

Men, daripada hanya jadi pelajar, mending jadi pembelajar. Daripada studying, mending learning. Oke?!

b. Pola pikir yang nggak bertumbuh.

Maksudnya gimana? Gini. Kadang kita suka nganggep kalau kita bukan anak yang pinter. Nganggep diri kita bodoh di suatu bidang.

Padahal nih ya, hal yang kayak gitu justru merugikan. Pikiran-pikiran yang bersifat menghakimi diri sendiri inilah yang jadi masalah kita sama-sama.

Gumaman seperti “Ya kemampuan gue emang cuman segini, nggak bisa cepet kalo belajar, apalagi yg banyak hafalan” atau “Gue nggak punya bakat di bidang seni, jadi gue nggak bakal bisa nyanyi” dan penghakiman negatif lainnya.

Penghakiman diri sendiri ini disebut fixed mindset. Pola pikir yang nggak bertumbuh.

Pola pikir fixed inilah yang bikin kita jadi kalah duluan sebelum perang. Belajar juga setengah-setengah. Apa-apa dijadiin alasan karena nggak bakat dan sebagainya.

Tanpa kita sadari, pola pikir fixed ini menghambat perkembangan kita. Perkembangan yang malah terbatasi oleh pikiran-pikiran dan penghakiman tadi.

Tentu dong, makin susah mencapai tujuan kalau punya pola pikir kayak gitu.

Nah, sebaliknya, lawan dari fixed mindset adalah growth mindset.

Memandang semua hal di dunia ini bisa dipelajari dari nol. Bisa dikembangkan perlahan, sampai ke puncak keberhasilan. Bukan karena bakat atau dari sononya.

Terus, solusinya gimana?

Tenang aja. Fixed mindset ini bisa diubah dengan cara: mengubah kata “nggak bisa” jadi “belum bisa”. Simpel, kan?

c. Cara belajar yang keliru.

Kesalahan yang paling fatal adalah disaat kita udah rajin, semangat, punya tujuan, pokoknya motivasinya konstan terus; tapi cara belajarnya salah.

Itu orang paling ngenes sih menurut saya.

Karena semangat belajarnya yang tinggi justru disalurkan dengan cara yang keliru. Kayak buang-buang energi dan waktu, nggak, sih?

Pernah nggak kamu ngerasa udah belajar siang-malam, latihan soal berlembar-lembar, ngerjain tugas serapi mungkin; tapi tetep aja ngerasa nggak dapet apa-apa?

Kalau iya, berarti ada yang keliru dengan cara belajar kamu.

Kalau cara belajar kamu masih seperti ini:

  • Nggak berusaha ngertiin konsep sampai ke akar-akarnya
  • Sumber belajar yang sangat sedikit (cuman buku catetan sama buku paket)
  • Ngafal tipe soal yang sering keluar di ujian/tes
  • Masih nganggep kalau belajar = menghafal

Naaah, siapa nih yang masih ngelakuin?

Kalau kamu masih, berarti cara belajar kamu keliru. Maaf ya, bukannya menggurui. Tapi percaya deh, ini bakal jadi bermanfaat buat kamu.

Cara-cara belajar yang kayak gitu, bakal menyebabkan fokus kita cuman buat nilai doang. Selepas kamu ujian, begitu kertasnya dikumpulin, ilmu yang didapet ya sekadar itu. Nggak lebih.

Sayang banget, kan? Capek-capek belajar, eh hasilnya cuman gitu doang.

Sebaliknya nih. Dengan energi dan waktu yang sama, tapi cara belajarnya bener, kita bisa lho meraih apapun yang kita mau melebihi nilai di atas kertas ujian. Jauh lebih efektif!

Sekarang masalahnya, gimana sih cara belajar yang bener?

***

Maaf yaaa, dari tadi ngomongin common mistakes, dan baru sekarang fokusnya ke cara belajar efektif.

Tapi nggak papa, ini bakalan mengubah pola pikir kita tentang belajar.

So, untuk ngerti lebih jauh tentang cara belajar efektif, baca section di bawah yaa!

Cara belajar efektif yang seru, gak ngebosenin, dan bikin kita ngerti

1. Deliberate practice.

Di dunia ini, pasti kita bisa ngeliat orang-orang yang jago banget di sebuah bidang, atau yang kerap disebut sebagai seorang superior performer.

Paling deket deh, ada Lionel Messi atau Cristiano Ronaldo. Dua pesepakbola yang sampai sekarang masih jadi perdebatan siapa yang paling baik.

Kalau dipikir-pikir, apa mereka langsung jadi superior performer seperti sekarang? Nggak, kan?

Butuh step-by-step buat mencapai titik puncak itu.

Step-by-step inilah yang dinamakan deliberate practice. Secara mudahnya, deliberate practice adalah proses belajar dan latihan terus-menerus dengan cara yang bener.

Praktek terus tapi caranya salah, ya sama aja. Sama seperti belajar terus tapi caranya salah, hanya ngefek ke nilai doang. Abis itu, lupa semua.

Deliberate practice itu, misal untuk jadi seorang superior performer butuh 10 skills utama yang harus dikuasai. Nah, kita harus kuasai itu mulai dari fondasinya, sampai ke teknik yang advance.

Kalau di sekolah, misal dalam persiapan UTBK, ada Tes Potensi Skolastik dan Tes Kompetensi Akademik yang harus dikuasain. Dalam deliberate practice, ya kita harus kuasain kedua tes tadi. Mengerucut sampai ke materi-materi per babnya.

Sebagai perbandingan, kan banyak tuh persiapan UTBK tapi langsung ngerjain soal campuran yang ada di buku-buku super tebel. Latihan yang kayak gini sebenernya nggak efektif.

Kita nggak tau materi atau bab apa aja yang udah dikuasain, dan yang belum dikuasain. Sehingga, sulit sekali buat tau kemampuan kita ada di level mana.

So, cara belajar efektif itu ya deliberate practice. Karena kita tau level kita di mana, jago di bab apa, dan lemah di bab apa sehingga bisa diperbaikin. Latihan dan latihan terus, sampai ngebentuk kita jadi superior performer dan siap menghadapi UTBK.

Terus, gimana penerapannya dalam kegiatan belajar sehari-hari? Lanjutin bacanya…

2. Mind mapping.

Step belajar efektif berikutnya adalah mind mapping. Cara mencatat paling manjur buat masuk ke otak.

Kamu bisa cari berbagai tekniknya. Tapi kalau saya boleh saranin, fokuslah ke proses saat membuat mind map ini.

Caranya? Pertama, pahamin konsep materi yang kamu pelajarin. Bab apapun. Sebisa mungkin, pahamin aja tanpa harus mencatat.

Kedua, ambil selembar kertas lalu bikin mind map dengan topik utama di tengah-tengahnya. Mind map ini setidaknya mencakup: definisi, poin-poin penting, sub topik, sampai contohnya.

Ketiga, coba bikin mind map sambil bicara seolah-olah kamu sedang menerangkan materi ini ke temen deket kamu. Dengan gaya bahasa kamu sendiri.

3. Feynman technique.

Menurut Richard Feynman, cobalah untuk menjelaskan konsep atau materi pelajaran secara sederhana. Salah satu kunci untuk memahami hingga menguasai konsep atau materi pelajaran dengan baik.

Secara sederhana, teknik Feynman bisa kamu lihat di Zenius Graph berikut ini:

Teknik feynman untuk belajar efektif
(c) Instagram Zenius

Cara belajar efektif ala Feynman ini bisa kamu kombinasi dengan mind-mapping. Seperti yang udah dijelasin di atas tadi.

4. Retensi.

Terakhir, coba lihat gambar ini:

Pentingnya mereview materi pelajaran
(c) blog.wranx.com

So, semakin jelas, bukan? Me-review materi yang udah dipelajarin itu mutlak dilakuin.

Caranya?

  1. Cobalah latihan soal step-by-step. Coba cari soal-soal yang udah didesain secara deliberate practice. Soal-soal ini biasanya udah disediain di bimbel online. Semacam Ruangguru atau Zenius.
  2. Kalau ada yang belum bisa, pelajari lagi materinya. Coba pahamin lagi dengan metode mind-mapping dan teknik Feynman. Catet lagi dengan lebih lengkap.
  3. Latihan soal lagi ke step yang lebih tinggi. Sampai ke step yang tertinggi yakni try out/ujian semester. Di sini kamu baru boleh nyari soal campuran buat nyari tau penguasaan materi secara komprehensif.

Kesimpulan dari topik belajar efektif adalah …

At the end of this content, saya mau cantumin salah satu tweet dari Sabda PS, Founder Zenius Education.

Ketika ditanya tentang cara belajar efektif, Sabda bilang gini:

(c) Twitter Sabda PS

Jadi gitu. Panjang banget yah, pembahasan kita kali ini. Tapi mudah-mudahan bisa jadi pelecut kita buat belajar lagi dan lagi.

Jangan sampai, kita hanya terpaku dengan model-model belajar di sekolah. Kita harus berani eksplorasi dunia di sekitar kita.

Karena belajar itu bisa dari mana aja.


  • 1
    Share

Leave a Reply